Penulisan Kreatif

images

Sajak Pertemuan Mahasiswa – W.S Rendra

0

Matahari terbit pagi ini
mencium bau kencing orok di kaki langit
melihat kali coklat menjalar ke lautan
dan mendengar dengung di dalam hutan

lalu kini ia dua penggalah tingginya
dan ia menjadi saksi kita berkumpul disini
memeriksa keadaan

kita bertanya :
kenapa maksud baik tidak selalu berguna
kenapa maksud baik dan maksud baik bisa berlaga
orang berkata : “kami ada maksud baik”
dan kita bertanya : “maksud baik untuk siapa ?”

ya !
ada yang jaya, ada yang terhina
ada yang bersenjata, ada yang terluka
ada yang duduk, ada yang diduduki
ada yang berlimpah, ada yang terkuras
dan kita disini bertanya :
“maksud baik saudara untuk siapa ?
saudara berdiri di pihak yang mana ?”

kenapa maksud baik dilakukan
tetapi makin banyak petani kehilangan tanahnya
tanah – tanah di gunung telah dimiliki orang – orang kota
perkebunan yang luas
hanya menguntungkan segolongan kecil saja
alat – alat kemajuan yang diimpor
tidak cocok untuk petani yang sempit tanahnya

tentu, kita bertanya :
“lantas maksud baik saudara untuk siapa ?”
sekarang matahari semakin tinggi
lalu akan bertahta juga di atas puncak kepala
dan di dalam udara yang panas kita juga bertanya :
kita ini dididik untuk memihak yang mana ?
ilmu – ilmu diajarkan disini
akan menjadi alat pembebasan
ataukah alat penindasan ?

sebentar lagi matahari akan tenggelam
malam akan tiba
cicak – cicak berbunyi di tembok
dan rembulan berlayar
tetapi pertanyaan kita tidak akan mereda
akan hidup di dalam mimpi
akan tumbuh di kebon belakang

dan esok hari
matahari akan terbit kembali
sementara hari baru menjelma
pertanyaan – pertanyaan kita menjadi hutan
atau masuk ke sungai
menjadi ombak di samodra

di bawah matahari ini kita bertanya :
ada yang menangis, ada yang mendera
ada yang habis, ada yang mengikis
dan maksud baik kita
berdiri di pihak yang mana !

RENDRA
( jakarta, 1 desember 1977 )
( Sajak ini dipersembahkan kepada para mahasiswa universitas indonesia di jakarta dan dibacakan di dalam salah satu adegan film “yang muda yang bercinta” yang disutradarai oleh Sumandjaya)

sumber: Penyair

[CERPEN] Aku Bukan Sosialis I

5

“MasyaAllah, kamu ni biar betul? Nak bawa orang macam ni masuk bagi ceramah pada ahli kita?”

Suara Jamal memecah kedinginan malam.

“Rambut panjang, pakai rantai, seluar ketat. Akhlak tak tengok lagi. Tak ada orang lain dah ke sampai terdesak sangat? Apa yang dia ada sampai kamu nak bawa dia masuk UIA?”

“Dia orang kita ke?”

Sampuk Abu.

Confirm lah bukan orang kita kalau macam ni. Kamu ni kenapa sebenarnya?”

Bertalu-talu persoalan dilontar pada Nasir bila ideanya untuk membawa masuk Hamid ke dalam UIA untuk memberikan syarahan awam.

Nasir tetap terdiam.

‘celaka!’ jerit Nasir dalam hati.

“Kamu dah terpengaruh dengan idea dia? Itu lah kamu, kami dah pesan, jangan sibuk-sibuk nak pergi dengar ceramah sana, ceramah situ, nanti jadi apa-apa susah! Tengok sekarang, sibuk nak bawa orang sosialis masuk. Kamu tak takut apa orang kata pada gerakan kita?”

“Ni kamu buat ada kelulusan tak?”

“Tak ada. Saya nak buat secara illegal.” tenang Nasir menjawab.

ILLEGAL!?” tanya Abu minta kepastian dari Nasir.

“Ya, illegal. Apa guna minta kebenaran, sah-sah tak dapat. Tengok saja di kampus lain. Mudah-mudah kena reject.” Nasir mempertahan diri.

“Kami ni bukan apa Nasir, kami ni risaukan kamu tu. Kamu baru lagi dalam perjuangan ni. Jangan ikut darah muda kamu tu. Kami ni dah nak grad, dah lebih dulu makan garam dari kamu. Kalau jadi apa-apa macam mana? Kalau kena serbu dengan guard, kamu nak buat apa?”

“Saya tahu apa risiko dia, dan saya berani tanggung sendiri. Bukan kah abang-abang juga yang selalu ingatkan saya tentang risiko dalam berjuang? Kalau pergi ke demo abang boleh yakinkan saya supaya jangan takut, kenapa sekarang saya nak buat program, abang takut-takutkan saya?”

“Tapi dia tu SOSIALIS!”

“Apa salahnya kalau dia sosialis? Berdosakah kalau kita dengar idea sosialis? Apa ada dalam mana-mana ayat yang mengatakan ilmu itu datang dari orang Islam saja? Kalau pimpinan boleh terpengaruh dengan pakar motivasi kafir dari Barat, kenapa saya nak dengar orang sosialis bercakap, tak boleh? Apa masalahnya? Adakah dengan mendengar syarahan sosialis, maka saya akan jadi sosialis? Kalau kita yang perjuangkan idea Islam ini selalu merungut tentang sekatan itu sekatan ini, kenapa bila tiba giliran orang, kita juga mahu adakan sekatan?

Bukankah Buya Hamka pernah berpesan bahawa Allah mengurniakan hikmah kepada siapa saja yang dikehendakiNya? Tak ada dalam sejarah tamadun manusia mereka belajar ilmu dari kalangan mereka saja. Bahkan tamadun Islam juga berdiri di atas ilmu yang dikutip dari tamadun-tamadun lain.

Saya mahu bawa Hamid bukan kerana saya nak sosialiskan budak-budak kita, tapi saya mahu meraikan kepelbagaian. Orang sosialis pun nak berjuang juga!

Bukan orang Islam saja yang mahu keadilan. Bukan orang Islam saja yang mahu kebenaran. Orang lain pun mahu juga! Apa salah memberi ruang kepada orang lain untuk berjuang juga? Kalau matlamat kita sama, kenapa mahu berebut?”

“Haih, hebat kamu bercakap. Belajar dari sosialis?” sindir Jamal.

“Kalau betulpun saya belajar dari dia, kenapa? Ada salahkah?” balas Nasir.

“Masalahnya, macam mana kalau idea sesat dia tu mempengaruhi budak-budak lain?”

“Abang tak yakin dengan kekuatan Islam? Sampai abang perlu risau tentang idea lain mempengaruhi budak-budak kita? Kenapa mesti menyekat orang lain kalau idea kita diyakini benar? Lawan idea dengan idea, bukan dengan sekatan!

Kalau dia bawa sosialis, itu hak dia sebagai sosialis. Tugas kita adalah untuk membetul apa yang kita rasa salah. Apa guna kita menyekat idea orang? Kita punya ramai pemidato yang hebat. Bila dia bawa idea sosialis dan hentam idea Islam, apa tak mampu kita membalasnya?

Lihat Syeikh Ahmed Deedat. Bagaimana Almarhum mempertahankan Lailaahaillallah? Dengan debat, bukan? Debat yang terbuka, kerana keyakinan bahawa Islam itu benar!”

“Payah bercakap dengan kamu ni! Kalau jadi apa-apa, tanggung sendiri!” Jamal menamatkan perbincangan mereka.

Bersambung….

REKAAN SEMATA-MATA. TIADA KENA MENGENA DENGAN YANG HIDUP ATAU YANG MATI.

Untuk membakar bintang menjolok bulan

SN Usman Awang – Sahabatku

0

Sahabatku
(Kepada Dr. M.K. Rajakumar)



MENEMUIMU ketika remaja dulu

Ketika kemarahan rakyat bermula

Di Kotaraya yang memancarkan suara-suara baru

Aku mengenali sekumpulan generasi mahasiswa

Dalam keghairahan menggenggam idealisme

Menolongku memperteguh keyakinan

Persahabatan dan persamaan rakyat

Impian mewujudkan suatu dunia baru.



Lama masa berlalu

Pengalaman dan usia mengajar kita

Betapa ideal mimpi alam remaja

Memetik bintang-bintang di cakerawala

Dengan jari dan puisi

Dengan buku dan teori

Tanpa membakar tangan

Tanpa menghanguskan badan.



(Kini pun masih kutemui lagi

Orang-orang muda yang setengah berani

Sesekali datang membisikkan impian

Untuk membakar bintang menjolok bulan;

Aku seperti memutar kembali

Pita rakaman silam).



Sahabatku,

Suatu bangsa merdeka yang kita impikan

Terasa masih jauh dari kenyataan

Kemarahanku menjadi kepedihan

Bila kita dipisah-pisahkan

Jarak itu semakin berjauhan

Aku dapat gelaran ‘bumiputera’ dan kau bukan



II



Di klinikmu masih kutemui keramahan

Ketika jantungku hampir dilumpuhkan

Engkaulah pertama mendengar degupannya

Menyukat paru-paru tuaku kehitaman bersawang

Asap rokok yang sangat kaubenci.



Percayakah?

Aku dapat pula mendengar detak jantungmu

Detak jantung yang dulu

Kehidupan baru untuk masyarakat baru

Impian suatu bangsa merdeka

Kebenaran dan keadilan yang sama

Sebagaimana pesan nenek moyang:

‘Hati kuman sama dicicah

Hati gajah sama dilapah’.

Bilakah kita dapat memadamkan

Perbezaan keturunan yang kian membakar kita

Dan membiarkan curahan minyak yang kian menyala

Oleh mereka yang sering bermuka dua?

Bilakah kita dapat mempertaruhkan nasib

anak-anak kita yang tak berdosa

dan generasi akan datang keturunan kita

menjadi mangsa keturunan yang berbeza

oleh mereka yang mementingkan laba dan kuasa



Bilakah kita dapat menimbusi jurang perbezaan

kemiskinan dan kelaparan dengan kekayaan berlebihan

antara dua golongan darjat masyarakat

Suatu janji dari erti kemerdekaan?



Bilakah semua warganegara mendapat hak

Layanan dan keadilan yang sama

Dikenal dengan satu rupa nama:

Bangsa Malaysia?



1979/1983

Untuk membakar bintang menjolok bulan

bukan gurukah itu?

0

:: buat semua guru dan pensyarah yang pernah mengajarku erti sebuah kehidupan… ::

bukan gurukah itu,

yang mengajar sang peguam,

berkata hingga ia bisa berhujah di mahkamah?

bukan gurukah itu,

yang mengajar sang irsiniur,

mengira hingga ia bisa membina menara ke langit?

bukan gurukah itu,

yang mengajar sang ustaz,

mengaji hingga ia bisa mentafsir al-Quran?

bukan gurukah itu,

yang mengajar sang menteri,

berbakti hingga ia bisa membantu bangsanya?

bukan gurukah itu,

yang mengajar sang seniman,

menulis hingga ia bisa dianugerah seniman negara?

bukan gurukah itu,

yang mengajar sang doktor,

membalut luka hingga ia bisa membelah otak manusia?

bukan gurukah itu,

yang memujuk sang peguam ketika ia menangis di hari pertamanya?

bukan gurukah itu,

yang menemani sang irsiniur ketika ia ingin ke tandas?

bukan gurukah itu,

yang mencuci seluar sang ustaz ketika ia kencing ketakutan?

bukan gurukah itu,

yang memberi wang ketika sang menteri tidak membawa bekal?

bukan gurukah itu,

yang menghantar sang seniman ketika ia ketinggalan bas?

bukan gurukah itu,

yang bersengkang mata menanda kertas sang doktor?

bukan gurukah itu?


Bukit Tok Beng, 15 Mei 2010

mati dalam perjuangan lebih mulia dari hidup dalam penindasan

0

Untuk Ibu Pertiwi

Bukit-bukit di negeriku kini tenggelam
Oleh darah dan air mata
Apa yang dapat dilakukan oleh seorang anaknya yang merantau?
Untuk masyarakatnya yang sengsara?
Apa pula gunanya keluh-kesah
Seorang penyair yang sedang tidak di rumah?
Seandainya rakyatku mati dalam pemberontakan menuntut nasibnya,
Aku akan berkata “Mati dalam perjuangan
Lebih mulia dari hidup dalam penindasan”
Tapi rakyatku tidak mati sebagai pemberontak
Kematian adalah satu-satunya penyelamat mereka,
Dan penderitaan adalah tanah air mereka

Ingatlah saudaraku,
Bahawa syiling yang kau jatuhkan
Ke telapak tangan yang menghulur di hadapanmu,
Adalah satu-satunya jambatan yang menghubungkan
Kekayaan hatimu dengan cinta di hati Tuhan.

~ Khalil Gibran  (1833-1931)

PERSEMBAHAN (Khas buat Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang, Presiden PAS)

0

Tiada satu dalam seribu
Wahai Maulana Tok Guru
Engkau anugerah dari Tuhan yang satu
Kepada ummat manusia di segenap penjuru
Panjanglah umurmu dan sehatkan badanmu
Untuk meneruskan tunjuk ajar kepada pengikutmu

Dalam usiamu yang belum masuk tua
Baktimu telah terbukti ke merata dusun dan kota
Semoga Allah lanjutkan usiamu ya Maulana
Supaya bertambah luas dan ramai jamaah kita
Untuk menegakkan kalimah Allah
Untuk melaksanakan Sunnah Rasulullah
Seperti yang Engkau ajarkan kepada Ummah
Dengan permulaan Bismillah
Dan kegemaran Alhamdulillah
Selalu syukur Alhamdulillah

Belum kami jumpa ulama yang begitu mempersona
Ulama yang dengan kejujuran beramal dengan ilmunya
Mengikat hati, jiwa dan rohani para pendengarnya
Menjadikan setiap insan segera jadi anggota jamaahnya
Yang tidak mudah terungkai untuk berkecai lagi
Malahan semakin teguh, kuat dan tiada terpunggah
Suaramu lantang menyeru ke jalan yang benar
Gerak-gerimu menarik ummat ke arah kuat beribadat
Dan jamaah kita ini semakin ramai dan that

Wahai Tok Guru
Tambahlah lagi ilmumu
Perbanyaklah lagi amalmu
Allah semoga selalu melindungimu
Dengan memberikan kesehatan yang wajar
Supaya Tok Guru boleh terus mengajar
Dan kami anggota jamaah yang ramai ini
Berikrar dan berjanji dengan lidah dan hati
Akan terus insaf, sedar dan memperbaiki diri
Juga akan mengajak dan mempelawa saudara dan saudari
Yang masih di luar Barisan jamaah kita yang terpuji
Agar mereka bersama kita di jalan yang benar ini
Melalui liku dunia ke padang akhirat yang pasti

-Siti Faridah, Bertaubat di Masjid Rusila-

Tuan Guru

Tuan Guru

Sad Clown…

1

i’m a clown
people say i’m the happiest person
i make people smile
i make children laugh
i turn sour grapes to honey
i pull out the rainbow after rain is over

but…
behind the makeup, i’m a vroken hearted man…
i smile, but i cry
i smile, but i weep
i smile, but i bleed
i can make others happy…
but i can’t make myself happy…

the clown is smiling they say
but..
do they know what the clown feels…?
do they know who the clown is…?
the clown will always be a clown…
nobody would care how the clown feels…
they will always see him as a smiling man…

i’m a clown
but i’m a man
i’m a clown
but i’m crying
i’m a clown
but i’m bleeding

i bring happiness everywhere but my heart…

Badut memang selalu dianggap sebagai manusia paling gembira dalam dunia. Di mana sahaja mereka berada, pasti orang ramai tersenyum gembira. Namun, kadang-kala, yang dilihat tersenyum itu hanya lah solekan di muka, tapi di dalam hatinya penuh dengan luka…

Begitu lah manusia, kadang-kadang kita terpaksa bersembunyi di sebalik kegembiraan demi untuk menyembunyikan kesedihan kita. Banyak alasan yang boleh diberikan, tapi yang mengetahuinya hanya lah empunya diri. Orang lain mungkin boleh membuat andaian, dia tu begitu, begini, tapi yang tahu apa yang tersirat di hati hanya lah empunya diri.

Kadang-kadang demi menjaga hati orang lain, kita terpaksa memakai topeng kepuraan, bergembira dalam tangisan. Kita mungkin tidak selesa berkongsi kesedihan dengan orang lain. Namun jauh di sudut hati, kita sentiasa berharap agar ada insan yang sudi bertanya tentang perasaan sebenar kita.

Tapi, sering kali kita hanya ditinggalkan dalam keadaan berpura-pura. Jarang sekali ada insan yang sanggup bertanya, demi merungkai maksud yang tersirat di hati. Begitu lah nasib seorang badut, menangis pun ketawa, menjerit pun ketawa…

Sambutlah Hari Esok Dengan Harapan Baru…

0

kala mentari sore terbenam
bintang-bintang dilangit mulai bersinar
sambutlah hari esok dengan harapan baru
sahabat…

Cinta Antara Benua… Atau Agama?

0

Cerpen yang ada dalam simpanan arkib komputer ku. Dah lupa dari mana sumbernya. Bacalah untuk renungan bersama.

KUTEMUI gadis Yahudi itu secara kebetulan. Ketika dia masih tercangak-cangak di hadapan Old College di New Promenade,aku lantas menghulurkan bantuan.Barangkali dia tersilap informasi sehingga tersasar haluan di pekan Aberystwyth itu.

“Mahu ke mana?”

sapaku ketika kami bertiga dari North Beach petang minggu dalam musim bunga.

“University of Wales!”

jawabnya sambil menyelak rambut perang yang melitupi wajah pucat.Bebola matanya biru nipis galak memandang kami yang sawo matang.Kehairanan mungkin.

“Baru tiba?!”

“Emm…!!”

“Dari mana?”

“Tel Aviv!”

Jawapan itu menjadikan kami bertiga berpandangan.Namun,kami cepat – cepat berlakon selamba.Seperti tidak ada apa – apa. Walaupun sebenarnya di antara aku, HaiQal dan Ridwan dengan gadis itu seperti langit dengan bumi. Perbezaan kami bukan dari warna kulit, akan tetapi lebih jauh daripada itu.Dia Yahudi barangkali.Bagaimana harus aku melunasi kerak kebencian terhadap satu bangsa yang jijik sejarahnya itu.

“Saya tersesat! Barangkali saudara boleh membantu!”

Ada nada merayu simpati dalam ungkapannya.Dia orang baru yang bakal menjadi warga Aberystwyth untuk beberapa waktu,mungkin empat tahun.

Aku hanya bersetuju walau dalam hati ada rasa kejengkelan.Dia Yahudi, musuh sejak lama.Kami tidak punya hubungan apa-apa. Terlalu jauh beza bangsa,budaya,apatah lagi agama. Permusuhan ini termaktub
dalam kitab-kitab utama.Dan hingga ke hari ini api itu masih marak seperti bumi Palestin yang terbakar.

Aku melaksanakan tugas kemanusiaan,tanpa mahu berlama-lama mengiringi sekujur tubuh yang membawa jiwa permusuhan. Selesai saja masalahnya,aku segera beredar,sambil membuang segala ingatan tentangnya. Minta dijauhkan daripada bertemu lagi.Keturunannya tidak ada hubungan apa-apa dengan
keturunanku,apatah lagi agamaku. Negaranya tidak ada hubungan diplomatik dengan negaraku.

Tidak kuduga,dia tinggal sekolej denganku. Ah,kebetulan. Waktu makan malam hari berikutnya,aku disapa dari belakang. Malah dia mendesak aku untuk duduk semeja.Barangkali mahu mencari perlindungan daripada terjahan mata galak senior.Aku yang sudah dua tahun di sini mungkin selamat untuk didampingi.

“Saya Abigail Netanya,”

tangan putihnya pantas dihulur.

Aku teragak-agak menerima salam perkenalan itu. Aku berasa diperhatikan oleh seribu mata,terutama mata dari rakan-rakan senegara. Malah semua mata di tanahair seakan-akan menjegil ! tunak ke arahku. Kedinginan musim bunga di Aberystwyth tiba-tiba saja berubah pijar.

“Saya Dein!” aku menyambut salam perkenalan itu.

Tidak manis tidak menerima salam orang lain.Kemanusiaan melebihi garisan budaya dan agama. Dan malam itu aku duduk dan makan semeja dengan seorang gadis Yahudi. Aku lebih banyak diam daripada
bercakap. Jiwaku masih belum dapat menerima bahawa aku akan duduk di depan seorang yang berjiwa permusuhan.

Sekali lagi aku bertekad untuk berbuat sesuatu. Aku tidak mahu bertemu lagi dengan gadis bermata biru
itu. Sepanjang malam aku terbayang kerakusan serangan di Ramallah. Aku terbayang ledakan- ledakan maut yang mewarna bumi Nablus dan Jenin. Sepanjang malam itu terbayang wajah Yasser Arafat yang terketar-ketar bibirnya diasak peluru kereta kebal sehingga meruntuhkan pertahanan terakhir. Yang tinggal hanya kamar sempit, terlalu sempit bagi seorang yang bergelar pemimpin negara.

Esoknya,dia datang lagi. Dan kami duduk semeja lagi. Sehingga suatu petang dia memintaku menghantarnya ke Queen’s Avenue. Aku tidak dapat menolak. Petang itu kubawa dia melalui Portland
Street, Bath Street sehingga ke Queen’s Avenue. Aku mula merasakan sesuatu.

“Abigail…!

“Panggil aku Girl…!”

“Tidak perlu aku..”

“Itu nama manjaku.Hanya ibu yang memanggilku dengan nama itu,”

“Maksudku…”

Hilang Kata-kata itu hilang tanpa sempat aku meluahkannnya. Aku tidak mahu berterusan berkawan dengan seorang yang berjiwa permusuhan. Sebenarnya aku sedang bermusuh dengannya. Aku tahu yang dia cukup
mengerti tentang itu.Lebih-lebih lagi apabila aku memberitahu bahawa aku beragama Islam, datang dari sebuah negara Islam di Asia Tenggara.

“Aku sayang kamu Dein…!”

“Ti.ti..tidak! Tidak mungkin…!”

“cinta tidak mengira agama Dein…!”

“Tetapi,kita tidak boleh meneruskannya…”

“Siapa kata tidak?!”

“Semuanya akan berkata tidak! Kita tidak boleh begini…!”

Dalam tidak mahu itu,aku semakin terbabas ke dalam medan musuh. Dia sebenarnya musuh yang tidak seganas bangsanya meragut nyawa rakyat Palestin. Tetapi dia tetap berlabel musuh. Aku semakin terpengaruh dengan musuh itu. Aku amat takut suatu hari nanti dia akan menjadi musuh dalam selimutku sendiri.

Aku perlu bertindak pantas. Aku berpindah dari Student Village di Pentre Jane Morangan ke Seafront Residences Brynderw berhadapan dengan Cardigan Bay. Biarpun kucekalkan hati,aku sebenarnya mula
berasa kehilangan seketika.Sehingga suatu hari pintu kamarku diketuk.

“Kau lari daripada aku Dein?”

“Tidak! Tidak Girl.Cuma aku…”

“Kau membenci aku! Hanya kerana aku Yahudi,”

“Susah… susah untuk kuterangkan kepadamu,”

“Dein,aku kebetulan dilahirkan dalam keluarga Yahudi.Tetapi aku manusia biasa seperti kamu,seperti HaiQal dan Ridwan. Di Tel Aviv aku menyertai pertubuhan anti keganasan. Kau tidak boleh membuat generalisasi terhadap aku!”

“Kita hanya layak berkawan saja. Itupun atas dasar kebetulan,Girl. Tidak lebih daripada itu. Ada sempadan besar yang merentang di antara kita,”

“Aku mahu berhijrah ke seberang sempadan itu!”

Aku bungkam dengan penyataan yang keluar dari bibir merah gadis berambut perang itu. Aku buntu,tetapi aku tidak harus kalah dalam permainan perasaan ini. Aku tidak harus menyerah.

Langkah terbaik hanya kunantikan saat kami berpisah. Aku akan menyelesaikan pengajian sarjana dalam bidang kejuruteraan. Selepas itu akan pulang ke tanah air. Barangkali ini saja cara yang dapat membebaskan musuh yang kudampingi semakin hampir ini. Semakin hampir sehingga tidak dapat kubohongi hati dan perasaanku.

Akhirnya,saat yang kunantikan tiba juga. Setelah dua tahun aku berdepan dengan musuh keturunan dan
agama, aku menunggu saat untuk berangkat. Biarkan dia di tanah Aberyswyth itu. Dia sudah lama di sini
dan punya ramai kenalan. Tidak lama lagi dia juga akan menamatkan pengajian komputernya. Dia akan balik ke Tel Aviv. Dia akan membantu membunuh umat Islam di bumi Palestin. Itulah yang ada dalam
fikiranku.

Dia Yahudi. Yahudi tetap Yahudi. Aku tidak mahu bersubahat lagi dalam perkara ini. Cukuplah. Aku hanya menantikan saat untuk pulang. Dia tetap musuhku biarpun sebenarnya sebagai manusia aku semakin
sayang kepadanya.

“Dein,boleh kukatakan sesuatu kepadamu…”

“Katakan Girl.Yang pasti aku mahu pulang ke tanah airku!”

“Aku mahu ikut kau pulang ke Malaysia!”

Darahku seperti berhenti mengalir sejenak. Kerongkongku seperti disumbat kain yang basah oleh darah rakyat Palestin. Kita tidak ada hubungan apa-apa. Tiada hubungan diplomatik. Tiada hubungan agama. Aku
ingat ketika pasukan kriket negerinya datang ke Malaysia, keadaannya amat kecoh. Ramai yang berdemonstrasi menentang kedatangan itu. Mustahil aku akan membawa balik seorang gadis Yahudi.

“Itu sesuatu yang sangat mustahil,Girl,”

“Aku sudah buat keputusan…!”

“Itu keputusan kamu, bukan aku!”

“Aku telah ke musalla kampus minggu lepas,”

“Buat apa?”

Soalan itu tidak terjawab. Aku masih diserang kegugupan yang serius. Dalam hati ini,aku tidak dapat menafikan bahawa jiwa lelakiku telah mula memuja wajah lembutnya, rambut perang keemasannya, mata
birunya dan semua yang ada pada dirinya. Akan tetapi aku masih mampu bertahan. Ini soal besar, membabitkan negara, lebih-lebih lagi agamaku yang suci.

Musim bunga di Pekan Penglais itu bakal menjadi yang terakhir buatku. Beberapa musim yang lalu,aku sering bersama Girl berjalan dari kampus University of Wales ke pusat bandar. Tidak jauh, hanya lima belas minit dalam keadaan biasa. Tetapi aku dan Girl akan mengambil masa yang lebih. Terutamanya apabila
Aberystwyth disirami hujan kerana kedudukannya yang hampir dengan pantai barat, berdepan pula dengan Cardigan Bay. Kami berjalan melalui Old College yang menempatkan Jabatan Bahasa dan Kesusasteraan dan Jabatan Pendidikan.

Sering juga aku dan Girl menghabiskan cuti hujung minggu di North Beach, mengambil angin segar di sepanjang Marine Terrace sehingga ke Victoria Terrace di hujung sebelah utara.Atau kami berpeleseran di
stesen bas di Alexandra Road. Semuanya menjadikan aku dan Girl seperti sepasang kekasih. Tetapi dia tetap musuh kepadaku. Aku tidak harus percaya dengan mudah segala kata manisnya.

“Aku serius Dein…!”

“Maksud kamu Girl?”

“Aku mahu terus berada di sampingmu…”

“Hanya untuk itu?”

“Tidak Dein! Aku sudah lama mahu melakukannya di negeriku. Tetapi keadaan tidak mengizinkan!”

“Sukar untuk kupercaya,Girl!”

“Terpulang! Tapi aku akan buktikan kepadamu Dein,”

Mata birunya kulihat basah.Tangisan itu masih meragukan hatiku. Benarkah dia ikhlas dengan semua yang
diperkatakan? Atau dia sengaja mahu memerangkap aku, sementelah kami sememangnya musuh yang panjang sejarahnya. Adakah aku akan tewas dengan air mata itu?

Aku pulang penghujung musim bunga setelah selesai majlis konvokesyen sarjanaku. Hingga ke saat perpisahan kami di Heathrow, Girl masih merayu aku dengan permintaan yang sama. Akan tetapi aku terpaksa bertegas, walaupun pernah sekali kulihat dia bertelekung, seperti baru selesai solat ketika aku ke
kediamannya. Bagiku musuh boleh berbuat apa saja untuk memerangkap lawan.

Ketika aku mula bertugas di ibu kota, aku mula mendapat surat elektronik daripada Girl. Dalam e-melnya,dia masih merayu agar aku berbuat sesuatu. Katanya dia akan menjadi seorang muslimah sejati
sekiranya aku memberikan kata putus. Katanya kalau boleh dia tidak mahu pulang ke Tel Aviv. Katanya dia sudah terlalu jijik melihat kekejaman manusia. Dan aku masih tidak percaya.

Dua tahun selepas aku pulang, Girl menamatkan pengajiannya. Kami terus berhubung melalui siber. Dan malam itu apabila aku membuka kotak e-mel, aku terperanjat dengan isi kandungannya.

“Dein,aku merayu untuk sekian kalinya kepadamu.Namun aku sedar kau seorang yang sangat kuat pendirian dan kukuh pegangan agama. Aku hormat pendirianmu. Aku sudah mengubah pendirianku untuk tidak pulang ke tanah air. Aku tidak menyalahkanmu. Kini aku sebenarnya sudah berada di tanah tumpah darahku sendiri. Maafkan aku Dein. Halalkan segala kenangan kita di tanah Aberystwyth. Seperti yang kujanjikan padamu, aku sudah berhijrah dan akan terus berhijrah.”

“Untuk e-mel terakhir ini, aku nyatakan sekali lagi dan terakhir bahawa aku benar-benar mencintaimu.Selamat tinggal Dein kusayang. Akan kubawa cinta suciku hingga mati.”

Dariku,
Habibah Firdaus Abdullah @ Girl

Malam itu aku terkedu separuh mati menonton berita lewat Cable News Network. Seorang gadis yang bernama Abigail Netanya meletupkan dirinya dalam sebuah perarakan tentera dan membunuh tidak kurang daripada dua puluh askar Israel. Dialah Abigail yang kukenali. Abigail yang benar-benar telah berhijrah.

Malam itu juga aku berzikir panjang, bertahlil seorang diri untuk roh seorang yang pernah hadir dalam
hidupku.

zaskia
gambar hiasan

Go to Top